Rainbow Fish – Ikan Pelangi – Chilatherina Alleni

ikan pelangi
Chilatherina alleni [Siriwo]
Ringkasan Spesies

Chilatherina Alleni memiliki bagian atas tubuh kecoklatan anterior menjadi pirus posterior, setiap baris skala horizontal dipisahkan oleh garis coklat sempit atau oranye kusam. Pita mid-lateral biru tua, menempati sekitar dua baris sisik horizontal, dari sudut belakang atas mata hingga pangkal sirip ekor, terputus di tepi bawahnya sekitar lima, lekukan putih di area tepat di belakang sirip dada. Setengah bagian bawah tubuh sebagian besar berwarna perak gelap, kecuali untuk garis putih pekat dengan margin bawah oranye kusam yang menempati deretan sisik tepat di bawah garis tengah-lateral. 4-5 batang berwarna arang tersebar di sisi bawah antara tingkat dasar sirip perut dan asal sirip.

Sirip punggung pertama berwarna biru muda; sirip punggung dan sirip dubur kedua tembus cahaya kebiruan menjadi kemerahan di tepinya. Sirip ekor tembus kemerahan. Sirip dada dan perut umumnya tembus pandang. Betina sedikit kurang intens dengan sirip median terutama tembus ke kebiruan tanpa merah. Selain perbedaan warna yang disebutkan di atas, jantan biasanya bertubuh lebih dalam daripada betina. Selain itu, sirip punggung dan dubur kedua pendek dan tumpul pada betina dan agak memanjang dan runcing pada jantan. Ada variasi yang luas dalam warna spesies ini tergantung pada habitatnya. Satu varietas memiliki punggung kemerahan, sirip merah dan garis kuning cerah di tengah tubuh. Mereka menunjukkan berbagai variasi warna yang menakjubkan; spesimen dari sungai hutan hujan dekat Siewa terkadang menunjukkan pola spektakuler yang melibatkan punggung merah cerah dan sirip kuning. C. alleni dapat mencapai ukuran maksimum 10 cm, tetapi biasanya kurang dari 7 cm. Jantan biasanya jauh lebih besar dan bertubuh lebih dalam daripada betina.

ikan pelangi
Chilatherina alleni [Wapoga]

Chilatherina alleni paling mirip dengan Chilatherina fasciata dari daratan utara Nugini dan Chilatherina pricei dari Pulau Yapen di Teluk Geelvink. Ini sangat dari ini dalam pewarnaan. C. alleni memiliki garis tengah gelap dan sirip kemerahan pada jantan. Lebih jauh dari C. fasciata dalam memiliki moncong tumpul lebih pendek dengan rahang atas mencapai sekitar tingkat tepi anterior mata (jatuh jauh di C. fasciata). Itu juga dari C. pricei dalam hitungan modal ray anal lunak (biasanya 19-24 di C. alleni vs. 24-27 di C. pricei), dan dalam jumlah sisik pipi (16-18 di C. alleni ). vs. 19-23 C. pricei).

Distribusi & Habitat
Chilatherina alleni awalnya dikumpulkan di dekat desa Siriwo pada tahun 1994 dari Sungai Aiborei (Aboge), yang terletak di DAS Derewo, tenggara Teluk Cenderawasih di utara Papua Barat. Mereka kembali dikumpulkan pada tahun 1998 selama survei Conservation International dari anak sungai Wapoga, Tirawiwa dan Logari. Mereka telah dikumpulkan di sebagian besar sistem sungai antara Nabire dan Wapoga. Spesies ini umum ditemukan di seluruh wilayah survei mulai dari anak sungai dataran rendah hingga sungai pegunungan. Sangat melimpah di sekitar Siewa baik di sungai kecil hutan hujan maupun di Sungai Tirawiwa yang jauh lebih besar.

Habitat terdiri dari anak sungai yang mengalir lambat di mana substrat umumnya terdiri dari kerikil atau pasir, sering dikotori dengan daun atau puing-puing kayu; air sedikit keruh hingga jernih atau bernoda gelap dengan serpihan kayu dan akumulasi serasah daun. Biasanya ikan ini lebih menyukai bagian sungai yang mendapat paparan sinar matahari secara maksimal. Suhu air 24-31°C dan pH 6,0-8,4. Makanan termasuk krustasea kecil, serangga darat seperti semut dan kumbang, dan berbagai larva serangga air.

Perkataan

Dinamakan alleni untuk menghormati Gerald R. Allen, sebagai pengakuan atas kontribusinya yang luar biasa pada ichthyology dan komitmennya yang mendalam terhadap studi dan pelestarian fauna air di New Guinea. Spesimen hidup dikumpulkan dari lokasi tipe dekat Desa Siriwo dan diperkenalkan ke hobi pada tahun 2008. Spesimen hidup tambahan dikumpulkan untuk hobi akuarium pada tahun 2012 dari Sungai Wapoga.

Nama ilmiah  : Chilatherina alleni Price, 1997

Nama populer : Allen’s rainbowfish

Ciri umum :

Bentuk tubuh pipih, warna seakan terbagi dua dengan bagian punggung ke arah kepala berwarna kecokelatan dan ke arah ekor ber- warna biru tukis. Terdapat garis horizontal berwarna cokelat muda dan jingga muda kekuning-kuningan. Pada bagian perut ter- dapat garis tebal berwarna putih keperakan yang memanjang ke arah posterior, dan warna putih pada bagian anterior perut. Ikan jantan lebih besar dan pipih. Warna sangat bergantung pada kondisi habitat. Kadang-kadang terdapat strip kuning pada bagian tengah tubuh, sirip berwarna merah.

Ukuran maksimum : 10 cm

Status : Asli dengan kategori IUCN Red List Status Vulnerable D2 versi 3.3. Nama alleni meru- pakan bentuk penghargaan pada G. Allen atas komitmennya dalam mempelajari fauna akuatik daerah Papua. Terintroduksi ke peng- gemar ikan hias di Eropa tahun 2009.

Kode area : 1

Distribusi/habitat : Ditemukan pada tahun 1994 di Sungai Aiborei (Aboge) yang terletak pada daerah aliran Sungai Derewo, bagian tenggara dari Selat Cendrawasih, Papua Barat. Tahun 1998 ditemukan kembali di Sungai Wapoga, Papua Barat.

Keterangan : –

Pemeliharaan : Belum ada informasi. Reproduksi : Belum ada informasi.
Pakan larva : Belum ada informasi.
Sumber : Allen, 1995

Baca Juga Yang Ini...

Tamasaba VS Sabao, Serupa tapi Tak Sama

Daftar Isi1 Tamasaba1.1 Ciri-ciri Ikan Mas Tamasaba1.2 Diet2 Sabao2.1 Perbedaan Sabao dan Tabasaba2.2 Sejarah ikan …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *