Dwarf Gourami – Gurami Kerdil

Dwarf Gourami atau Gurami kerdil adalah ikan yang damai dan pemalu. Jika Anda memiliki sepasang, kedua ikan ini akan berenang bersama. Gurami kerdil dianggap sebagai ikan labirin, yang berarti mereka bernapas langsung dari udara dengan organ labirin seperti paru-paru dan perlu memiliki akses ke permukaan air. Jika Anda terus membiakkan spesies ini, sarang gelembung kompleks mereka menampilkan naluri konstruksi yang mengesankan.

Ikhtisar Spesies

NAMA UMUM: gurami kerdil, gurami api, gurami biru bubuk, gurami merah, gurami matahari terbenam

NAMA ILMIAH: Trichogaster Ialius

UKURAN DEWASA: 2 inci

HARAPAN HIDUP: 4 tahun

Karakteristik

Keluarga Belontiidae

  • Asal India, Benggala Barat, Assam, dan Bangladesh
  • Sosial Damai
  • Tank Level Top, penghuni menengah
  • Ukuran Tangki Minimum 5 galon
  • Diet Omnivora, makan alga
  • Breeding Egglayer, sarang gelembung
  • Perawatan Menengah
  • pH 6,0 hingga 7,5
  • Hardness 4 hingga 10 dGH
  • Suhu 72 hingga 82 F (22 hingga 28 C)

Asal dan Distribusi

Berasal dari India, Benggala Barat, Assam, dan Bangladesh, gurami kerdil berasal dari perairan yang bervegetasi lebat. Mereka sering ditemukan bersama dengan spesies lain dalam genus Trichogaster (juga dikenal sebagai Colisa). Di dataran sungai India utara, mereka adalah salah satu ikan makanan yang paling umum dan dijual kering atau sebagai tepung ikan di banyak pasar.

Warna dan Tanda

Nama umumnya “kerdil” cocok untuk ikan ini, karena merupakan salah satu gurami terkecil. Jantan sedikit lebih besar dari betina dan memiliki tubuh oranye-merah cerah dengan garis-garis vertikal biru kehijauan yang memanjang ke sirip. Betina tetap kusam, warna biru-abu-abu keperakan dan tidak pernah mencapai warna cemerlang jantan.

Ada beberapa varian warna antara lain biru/biru bubuk, neon, pelangi, dan merah/blushing. Bubuk biru didominasi biru dengan hanya sedikit menunjukkan merah pada tubuh. Neon menampilkan pola biru yang lebih cerah daripada variasi standar. Pelangi memiliki tubuh oranye-merah yang cemerlang dengan garis-garis biru, di samping kemilau metalik hijau-emas. Merah hampir merah pekat di seluruh tubuh dengan sirip punggung biru solid.

Teman Aquarium

Spesies ini biasanya damai dan dapat dipelihara dengan spesies lain yang tidak terlalu besar atau agresif. Spesies berwarna cerah lainnya terkadang dapat menyebabkan gurami jantan menjadi agresif karena dikira sebagai saingan. Ikan gerombolan kecil yang damai adalah teman akuarium yang cocok serta sebagian besar ikan yang hidup di dasar. Beberapa teman tangki potensial mungkin termasuk cichlid kerdil, kardinal tetra, atau neon tetra.

Habitat dan Perawatan

Gurami kerdil sangat cocok untuk akuarium yang lebih kecil serta akuarium komunitas. Ikan gurami bisa menjadi gelisah ketika terkena kebisingan dan harus disimpan di lokasi yang tenang. Sediakan banyak vegetasi, termasuk tanaman terapung yang hanya menutupi sebagian permukaan air, karena ikan labirin ini membutuhkan akses ke udara permukaan di semua sisi akuarium.

Diet dan Pemberian Makan

Di alam, gurami memakan serangga kecil dan larva dari permukaan air dan memakan pertumbuhan alga pada tanaman. Di penangkaran, mereka akan makan makanan serpihan, makanan beku-kering, makanan beku, dan tablet sayuran. Untuk menjaga kesehatan yang baik, lengkapi makanan mereka dengan pemberian makanan hidup secara berkala seperti cacing. Makanan hidup juga harus digunakan untuk mengkondisikan pasangan breeder.

Perbedaan Gender

Jantan umumnya lebih besar dari betina dan berwarna lebih cerah. Saat jantan mencapai kedewasaan, mereka mengembangkan sirip punggung dan sirip dubur memanjang yang mencapai satu titik. Pada betina, sirip ini lebih pendek dan membulat.

Budidaya

Menurunkan ketinggian air hingga enam hingga delapan inci dan menaikkan suhu air hingga 82 derajat Fahrenheit akan memicu pemijahan. Vegetasi sangat penting karena gurami jantan membangun sarang gelembung dari bahan tanaman, yang kemudian mereka ikat bersama dengan gelembung. Sarang sangat rumit dan kokoh, mencapai beberapa inci dan dalam satu inci. Untuk tanaman akuarium, Limnophila aquatica, Riccia fluitans, Ceratopteris thalictroides, dan Vesicularia dubyana adalah pilihan yang baik untuk tangki pembiakan. Anda juga dapat menawarkan serat gambut sebagai bahan bangunan.

Setelah sarang dibangun, pejantan akan mulai merayu betina biasanya pada sore atau malam hari. Dia menandakan niatnya dengan berenang di sekitar betina dengan sirip melebar, mencoba menariknya ke sarang di mana dia akan melanjutkan tampilan pacarannya. Jika betina menerima jantan, dia akan mulai berenang melingkar dengan jantan di bawah sarang gelembung. Ketika dia siap untuk bertelur, dia menyentuh jantan di bagian belakang atau ekor dengan mulutnya.

Atas isyarat ini, pejantan akan memeluk betina, membalikkannya terlebih dahulu ke sisinya dan akhirnya ke punggungnya. Pada titik ini, betina akan melepaskan sekitar lima lusin telur bening yang segera dibuahi oleh jantan. Sebagian besar telur akan mengapung ke dalam sarang gelembung. Telur yang tersesat dikumpulkan oleh pejantan dan ditempatkan di sarangnya. Setelah semua telur diamankan di sarang, pasangan itu akan bertelur lagi.

Jika lebih dari satu betina hadir di tangki pembiakan, jantan dapat bertelur dengan semuanya. Sesi pemijahan akan berlanjut selama dua hingga empat jam dan menghasilkan antara 300 dan 800 telur. Setelah selesai, jantan akan menempatkan lapisan gelembung halus di bawah telur, memastikan bahwa mereka tetap berada di sarang gelembung. Pada titik ini, betina harus dikeluarkan dari tangki untuk mengurangi stres pada jantan.

Pejantan kemudian akan bertanggung jawab penuh atas telur-telur tersebut, dengan agresif mempertahankan sarang dan wilayah sekitarnya. Dalam 12 hingga 24 jam, benih akan menetas dan terus berkembang dalam perlindungan sarang gelembung. Setelah tiga hari mereka cukup berkembang untuk berenang bebas.

Keluarkan jantan dari tangki setelah burayak meninggalkan sarang gelembung atau ia dapat memakan anak-anaknya. Beri makan anak ayam dengan makanan mikro seperti infusoria, rotifera, atau makanan goreng komersial untuk minggu pertama. Setelah seminggu, mereka dapat diberi makan udang air asin yang baru menetas dan makanan serpihan yang digiling halus.

Baca Juga Yang Ini...

Tamasaba VS Sabao, Serupa tapi Tak Sama

Daftar Isi1 Tamasaba1.1 Ciri-ciri Ikan Mas Tamasaba1.2 Diet2 Sabao2.1 Perbedaan Sabao dan Tabasaba2.2 Sejarah ikan …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *