Cara Memelihara Ikan Gabus Hias (Toman – Giant Snakehead)

ikan gabus hias

Ikan Gabus Hias

Indofish.my.id – Ikan Toman atau yang juga dikenal dengan Giant Snakehead ini punya nama ilmiah Channa micropeltes ini sangat mirip dengan ikan gabus karena masih berkerabat. Karena memiliki warna dan pola yang indah maka ikan Toman dijadikan ikan hias atau populer juga dengan ikan gabus hias.

Mengacu pada ikan ini, banyak orang akan berpikir bahwa ini adalah ikan karnivora, membawa nilai ekonomi tinggi dan merupakan hidangan terkenal di restoran.

Bagi yang hobi dengan ikan hias, pasti paham betul tentang ikan gabus hias dan warna-warni yang unik dan menonjol dari ikan hias gabus ini.

Pada artikel ini, akan memandu anda tentang cara merawat ikan gabus hias yang benar beserta jenis ikan gabus hias yang populer saat ini untuk anda pilih, terutama jika anda ingin memeliharanya.

Familia Chanidea

Snakeheads hias milik keluarga Channidae. Mereka secara alami banyat tersebar dari Iran tenggara dan Afghanistan timur ke timur ke Cina, utara ke Siberia dan dari barat Nil Putih ke anak-anak sungai Senegal, Chad dan selatan ke anak-anak sungai Kongo di Afrika. Di Indonesia juga banyak ditemui di Kalimantan, Sumatra, Jawa dan lain-lainnya, namun yang memiliki warna indah sangat jarang.

Ikan gabus hias memiliki dua genera (Channa, Parachanna) dan mencakup 34 spesies (31 Channa dan 3 Parachanna). Meskipun perbedaannya jauh lebih besar dan ada berbagai spesies yang belum terdeskripsikan, terutama di India.
Penampilan ikan ini tidak jauh berbeda dengan ikan gabus biasa, namun warna dan polanya membuat banyak orang jatuh cinta pada pandangan pertama.Karena sangat menonjol, membawa estetika tinggi pada ruang rumah. Oleh karena itu, ikan gabus hias ini banyak digandrungi dan dipilih oleh para pecinta ikan hias.

Jika Anda merawat dengan baik, mengikuti standar teknis, memberi makan secara teratur, dalam kondisi yang menguntungkan, ikan gabus hias akan tumbuh besar dan bertelur.

Ikan Gabus Hias

Cara Memelihara dan Budidaya ikan gabus hias

1. Habitat ikan gabus hias

Banyak spesies snakehead berasal dari habitat lunak (hingga 8 GH) dan sedikit asam hingga netral (pH 5 hingga 7 pH), dan parameter ini merupakan panduan yang tepat untuk keberhasilan pemeliharaan.

Budidaya ikan gabus tidak perlu memperhatikan dekorasi akuarium. Ikan gabus hias hanya cenderung bergerak ketika muncul di permukaan air. Mereka menghabiskan waktu berenang di tengah air atau beristirahat di dasar bersembunyi seperti predator penyergap.

Oleh karena itu, perlu disediakan tempat persembunyian yang luas berupa kayu apung dan vegetasi terendam. Tanaman terapung juga dapat digunakan untuk membuat penutup permukaan.

Ikan gabus hias memiliki akselerasi yang kuat dan dapat menjatuhkan benda-benda di dalam tangki atau mengaduk substrat. Untuk alasan ini, disarankan untuk menggunakan kerikil di akuarium snakehead daripada pasir halus. Jika tidak, pengadukan konstan partikel pasir halus akan menyumbat filter.

Ikan gabus bisa tenggelam saat tidak mendekati permukaan, oleh sebab itu sisakan udara yang cukup saat mengisi tangki atau aquarium.

2. Makanan ikan gabus hias

Snakehead hias juga dikenal sebagai pemakan rakus dan orang sering berpikir bahwa di akuarium mereka hanya menerima umpan hidup. Namun nyatanya, ikan gabus hias bisa berlatih memakan pelet untuk ikan gabus hias.

Ikan gabus bisa makan umpan hidup dan mau makan kerang, ikan, udang dan pelet yang kaya protein. Selain itu, untuk makanan non-air segar lainnya,  misalnya ulat, cacing tanah, dan jangkrik  Ikan gabus muda akan memakan udang krill dan cacing merah.

3. Teknik budidaya ikan gabus hias

Ikan gabus hias memiliki toleransi yang baik, karena sering hidup di perairan dengan sedikit spesies aktif. Faktanya, sudah banyak kasus ikan mati saat dipelihara di akuarium karena alasan sederhana bahwa mereka adalah ikan yang menyukai air yang tergenang, jika sering mengganti air, justru mereka akan mati.

Selain itu, di lingkungan air ledeng (PAM), ikan ini sulit beradaptasi karena banyak mengandung klorin. Oleh karena itu jika anda menggunakan air PAM, maka sebelum digunakan, tampung dulu sehari semalam dan berikan aerasi (gelembung udara) agar zat chlorine segera hilang, selain itu juga untuk meningkatkan kandungan oksigen yang larut dalam air (Dissolved Oxygene/DO)

Saat memilih filter untuk Aquarium, pilihlah produk dengan kapasitas yang memadai dan kapasitas filtrasi biologis tinggi untuk membantu membentuk koloni mikroorganisme yang bermanfaat.

Secara umum ikan ini merupakan salah satu ikan yang paling mudah dipelihara dan dirawat, bisa dibeli dimana saja, asalkan tahu cara mengganti air yang benar.

Setelah membeli ikan gabus hias namun tak mau makan, jangan khawatir, karena perubahan lingkungan air yang tiba-tiba membuat mereka tidak dapat berintegrasi namun keadaan ini akan segera berakhir. Setelah hanya beberapa hari mereka akan makan makanan mereka seperti biasa.

Parameter air yang cocok untuk ikan gabus hias :

• Suhu: dari 14 hingga 28°C
• pH: dari 6,0 hingga 8,0
• Hardness: 36 hingga 357 ppm

Membedakan Jenis Kelamin (Sexing)

Reproduksi ikan gabus hias relatif mudah, jika hidup di lingkungan perairan yang tepat. Sexing pada spesies ikan ini memang tidak mudah untuk pemula, meskipun faktanya bahwa ikan gabus betina terlihat lebih gemuk.

Jika terlalu sulit untuk membedakan jenis kelamin ikan gabus hias, anda cukup memasukkan beberapa ikan ke dalam tangki yang sama sehingga mereka dapat berpasangan sendiri (pastikan akuarium cukup besar untuk menampung banyak ikan dengan nyaman.

Selain itu, sediakan banyak ruang persembunyian untuk mengurangi sifat agresif ikan. Ikan gabus hias jantan dan betina melindungi burayak saat telur menetas.

Ikan Gabus Hias
Burayak Ikan Gabus Hias

Jenis ikan gabus hias 

1. Golden Cobra snakehead (Channa Aurantimaculata)

Ikan Gabus Hias
Channa Aurantimaculata

Ikan gabus golden cobra berukuran sekitar 40 cm saat tumbuh hingga dewasa. Ini adalah jenis yang relatif agresif, jadi peliharalah setiap ikan secara terpisah.

Berasal dari Assam Utara di India, spesies ini paling baik berada di air dingin pada suhu antara 20 dan 26oC. Kondisi air yang ideal berkisar antara 6 hingga 7 pH dan 10 GH.

2. Red snakehead (Channa micropeltes)

Ikan Gabus Hias
Channa micropeltes

 

Ikan gabus kapas juga dikenal sebagai ikan gabus raksasa (Giant snakehead). Mereka dapat tumbuh hingga ukuran 1 meter atau lebih. Bahkan jika hidup di lingkungan terbaik, ikan gabus ini adalah yang terbesar. Oleh karena itu, diperlukan akuarium yang sangat besar untuk melepaskan ikan gabus dewasa.

Termasuk dalam kelompok ikan gabus yang agresif dan akan menyerang berbagai jenis ikan lain di dalam akuarium termasuk jenisnya sendiri, walaupun lebih besar atau walaupun tidak lapar, tetap saja akan menyerang.

Mereka memiliki gigi yang tajam dan gigitannya sangat membahayakan anda. Oleh sebab itu hati-hati jika memasukkan jari atau anggota tubuh di dalam air

Meskipun ikan muda memiliki warna yang menarik, bermotif dengan garis oranye terang di sepanjang tubuh ikan, seiring waktu garis ini cepat memudar dan orang dewasa memiliki warna biru yang lembut dan pudar.

Ikan gabus tidak memerlukan lingkungan perairan yang ribet dan mudah dipelihara pada suhu 26 hingga 28oC, serta pH dan kekerasan yang disesuaikan asalkan tidak terlalu tinggi.  Namun Ikan gabus hias ini hanya cocok bagi anda yang sudah berpengalaman.

3. Dwarf snakehead (Channa gachua)

Ikan Gabus Hias
Channa gachua

Salah satu spesies gabus hias terluas, umumnya dikenal sebagai spesies yang kompleks.
Snakehead kerdil, terutama dari India Utara, harus dipelihara dalam air yang lebih dingin dari 18 hingga 25oC, pH dipertahankan antara 6 dan 7,5, GH 6 hingga 8 ideal.

Pada tahap dewasa, ukuran ikan gabus kerdil hanya mencapai 20cm, ciri-ciri ikan ini cukup jinak dan dapat dipelihara dalam akuarium komunitas yang sama dengan ikan lain yang berukuran sama.

4. Emperor snakehead – Gabus Raja (Channa marulioides)

Channa marulioides

Ikan gabus raja juga dikenal sebagai ikan gabus sisik naga, panjangnya mencapai 65cm, hanya cocok untuk dipelihara sendiri, atau paling baik dipelihara dengan ikan tangki besar lainnya – tetapi masih membutuhkan tangki yang sangat besar. !

Ikan gabus raja terbaik harus dipelihara dalam kondisi air 24 hingga 28 C, pH 6 hingga 7 dan GH 10.

5. Rainbow snakehead  (Channa bleheri)

Channa bleheri

Ini adalah anggota snakehead yang relatif kecil dan lembut dari kelompok snakehead kecil. Ikan gabus pelangi memiliki penampilan yang paling berwarna dan panjangnya sekitar 20cm, cocok untuk akuarium komunitas seperti ikan Dwarf.

6. Banka snakehead  (Channa bankanensis)

Channa bankanensis

Ikan gabus banka mungkin merupakan ikan gabus yang paling pemilih dalam hal kondisi air. Ikan ini berasal dari daerah black water yang sangat asam (pH sampai 2,8), pH harus dijaga tetap rendah (di bawah 6) karena jika terlalu tinggi, ikan mudah sakit.

Ikan gabus banka lebih cocok untuk tanin/asam humat, sehingga menempatkan gambut di filter akan membawa banyak manfaat bagi ikan. Walaupun ukuran ikan gabus dewasa hanya 23cm, namun sifatnya sangat agresif dan sebaiknya dipelihara di akuarium tersendiri.

7. Splendid snakehead (Channa lucius)

Channa lucius

Mampu tumbuh hingga panjang 40cm, snakehead yang tebal adalah salah satu spesies terbesar dan harus dirawat dengan baik. Karakternya relatif agresif dan hanya boleh dipelihara dengan ikan besar dan sehat. Kondisi air yang ideal untuk pertumbuhan ikan gabus hias ini adalah 24 hingga 28oC, pH 5 hingga 6,5 ​​dan GH 8.

8.  Ocellated Snakehead (Channa pleurophthalma)

Channa pleurophthalma

Salah satu ikan yang paling menarik di Asia Tenggara, ikan gabus memiliki penampilan yang berbeda dibandingkan dengan jenis ikan gabus lainnya dalam penampilan, tubuh ikan gabus lebih sempit. Spesies lain memiliki batang seperti tabung.

Di alam liar, ikan gabus sering terbentuk di daerah dengan air coklat yang sedikit lebih asam (pH 5 hingga 5,6). Namun, ikan ini mudah beradaptasi dengan kisaran pH 6 hingga 7 di akuarium, sehingga suhunya harus antara 24 dan 28oC dan airnya tidak terlalu keras (8 GH).

Ikan gabus ini relatif lembut, mereka dapat dipelihara bersama dengan banyak ikan besar dan sehat. Ukuran tangki juga perlu besar karena panjangnya mencapai 45cm.

9. Spotted snakehead  – Channa punctata

Channa punctata

Ikan gabus berbintik adalah ikan asli India, umum di berbagai macam, dari beriklim sedang hingga tropis. Karena jangkauan distribusi yang begitu luas, mereka dapat menahan rentang suhu yang sangat luas dari 9 hingga 40 C.

Banyak percobaan juga menunjukkan bahwa mereka dapat mentolerir kisaran pH yang besar, sehingga kondisi air tidak terlalu penting selama overdosis dihindari. Ukurannya cukup kecil, sekitar 30cm, namun ikan gabus totol juga merupakan ikan agresif yang hanya bisa hidup bersama ikan gabus totol dengan jenis yang sama.

10. Chevron snakehead (Channa striata)

Channa striata

Ikan gabus hitam adalah salah satu ikan air tawar yang paling sehat, kondisi air tidak terlalu penting bagi mereka tetapi tetap harus dihindari secara berlebihan. Ini adalah ikan besar, rata-rata hingga 90cm dan seperti kepala ular, tidak cocok untuk dipelihara dengan ikan apa pun.

11. African snakehead  (Parachanna obscura)

Parachanna obscura

Meskipun sangat mirip dengan Splendid snakehead dalam warna dan bentuk, snakehead Afrika dibedakan oleh hidungnya yang panjang dan menonjol. Saat tumbuh hingga dewasa, panjang tubuhnya bisa mencapai 45cm, parameter air untuk ikan gabus hias ini harus sama dengan ikan gabus tebal.

Jadi kita telah belajar bersama tentang cara merawat ikan gabus hias dan jenis gabus hias populer. Melalui ini, Fao berharap Anda dapat memiliki ikan gabus yang hidup dan sehat, menciptakan daya tarik untuk ruang rumah Anda.

Semoga bermanfaat..

Baca Juga Yang Ini...

Tamasaba VS Sabao, Serupa tapi Tak Sama

Daftar Isi1 Tamasaba1.1 Ciri-ciri Ikan Mas Tamasaba1.2 Diet2 Sabao2.1 Perbedaan Sabao dan Tabasaba2.2 Sejarah ikan …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *