ikan hias
Aquarium ikan hias

Sejarah Akuarium & Pemeliharaan Ikan Hias

Indofish – Budaya awal seperti Mesir, Yunani, dan Romawi diketahui memelihara ikan hias selain untuk tujuan konsumsi sebagai makanan. Aristoteles (384-322 SM) mulai mendokumentasikan ilmu ikan (Ichthyology) dengan menulis tentang kebiasaan dan mendefinisikan spesies ikan lokal.

Kontributor paling penting untuk popularitas memelihara akuarium dan ikan hias bagaimanapun, adalah Ikan Mas, yang pertama kali didokumentasikan pada tahun 960 selama Dinasti Sung di Cina.
Kolam yang diisi dengan Ikan Mas mulai populer di antara orang-orang yang memiliki hak istimewa dari tahun 968 – 975 dan memakan ikan itu sangat dilarang.

Pada tahun 1136 Kaisar Hiau-Tsung mulai membiakkan dan memelihara ikan ini di lingkungan yang lebih terkontrol. Beberapa breed baru berevolusi yang membantu membuat mereka populer dan dikenal di seluruh negeri.

Pada tahun 1510 Ikan mas tidak lagi menjadi kemewahan bagi orang-orang yang memiliki hak istimewa, tetapi umum di antara semua orang. Banyak rumah dan tempat tinggal memiliki kolam dengan Ikan Mas dan berkembang biak mereka berkembang. Sangat umum untuk merahasiakan teknik pemuliaan yang sukses.

Namun, buku pertama “Essay about the Goldfish” ditulis di Cina pada tahun 1596.

1616 Ikan Mas tiba di Jepang. Orang Jepang menguasai pemuliaan ikan ini dari waktu ke waktu. Mereka sekarang adalah pengekspor Ikan Mas terbesar di dunia.

1691 Ikan Mas muncul di Portugal, Eropa. Dari sana ia tiba di Inggris pada tahun 1728. Saat ini, ikan itu populer di seluruh kelas penguasa istimewa Eropa.

Holland adalah negara pertama yang membiakkan ikan mas di Eropa pada tahun 1780.

1850 adalah tahun di mana Ikan Mas mencapai Dunia Baru dan menjadi daya tarik New York pada tahun 1865. Atas keberhasilan ini, peternak ikan mas pertama dari AS mengambil toko di Maryland pada tahun 1888.

1850 Inggris, menandai tanggal penting dalam sejarah akuarium. Sampai saat itu, ikan dipelihara dengan cara yang agak primitif.

Berdasarkan karya Chemist Priestley dan Zoologist Johnson, yang menyadari hubungan oksigen tanaman, Robert Warrington membangun akuarium pertama.

Teorinya adalah, dengan membangun struktur kaca yang diisi pasir di dasarnya, siput, dan tanaman yang bisa memberikan oksigen, ikan bisa hidup selamanya. Tumbuhan akan memberikan oksigen kepada ikan, siput memakan tumbuhan yang membusuk dan bertelur, dan ikan memakan telur siput. Siklus berisi yang sempurna.

Meskipun teori ini terdengar tidak masuk akal, akuarium berhasil menerapkan prinsip ini hingga tahun 1950-an. Akuarium yang ditanam disatukan oleh konstruksi baja, tanpa filtrasi dan pemanas seperti yang kita kenal sekarang.

Pada tahun 1856 sebuah esai inovatif tentang “Laut dalam Gelas” oleh Emil Adolf Roßmäßler diterbitkan di Jerman yang diakui sebagai awal dari hobi akuatik seperti yang kita kenal sekarang. Omong-omong, istilah akuarium digunakan dalam tulisan-tulisan sejak tahun 1841.

Butuh bertahun-tahun untuk memahami filtrasi. Salah satu yang pertama, filter kerikil, diperkenalkan pada tahun 1950-an.

Sampai tahun 1952, semua ikan dipelihara di penangkaran yang diberi pakan hidup. Dr Baensch (Baensch Atlas) merevolusi hobi dengan menciptakan makanan serpihan.

Dari situ, hobi itu berkembang. Dipicu oleh transportasi yang lebih pendek (lalu lintas udara di tahun-tahun bayi), semakin banyak peternak dan peminat membantu membuat hobi lebih populer. Penemuan dan pemahaman kimia air dan ikan dalam 30 tahun terakhir telah memungkinkan hampir semua orang menikmati pemeliharaan ikan dengan sedikit atau tanpa masalah.