Ikan Sumatera – Puntigrus tetrazona

Puntigrus tetrazona

Etimologi

Puntigrus :

dibentuk dari bagian dari nama generik Puntius dan tigrus, sebuah kata yang dibuat agar terdengar seperti kata Latin tigris, yang berarti ‘harimau’, mengacu pada pola warna bergaris dan nama umum ‘tiger barb’ yang digunakan untuk beberapa anggota.

tetrazona:

dari bahasa Yunani Kuno (téttares), yang berarti ’empat’, dan (zṓnē), mengacu pada pola warna spesies ini yang terdiri dari empat garis vertikal gelap.

Klasifikasi

Ordo: Cypriniformes Keluarga: Cyprinidae

Distribusi

Mungkin endemik di Sumatera bagian tengah dan selatan, dengan catatan dari Kalimantan terkait dengan kerabatnya. Catatan tambahan ada dari sistem sungai Indragiri, Batang Hari, dan Musi di provinsi Riau, Jambi, dan Sumatera Selatan.

Jenis lokalitas adalah ‘Lahat, Provinsi Palembang, Sumatera, Indonesia’ yang sesuai dengan Kabupaten Lahat modern di provinsi Sumatera Selatan (Sumatera Selatan).

Populasi liar yang berasal dari stok akuarium juga ada di sejumlah wilayah lain termasuk Singapura, Australia, Amerika Serikat, Kolombia, dan Suriname.

Habitat

Belum dikonfirmasi, tetapi congener Borneo menampilkan preferensi untuk aliran hutan dan anak sungai yang mengandung air yang relatif jernih dan substrat pasir dan batu/kerikil dengan berbagai ukuran (M. Lo, komunikasi pribadi; M. Ford pers. obv.).

Panjang Standar Maksimum

50 – 60mm.

Ukuran Akuarium

Dimensi dasar 80 x 30 cm atau setara harus dipertimbangkan yang terkecil.

Disarankan untuk mencari filter yang memiliki aliran air antara 4-5 kali volume akuarium.

Pilihan dekorasi tidak terlalu penting meskipun cenderung menunjukkan warna yang lebih baik dalam pengaturan yang didekorasi dengan baik. Penambahan vegetasi mengambang atau menjorok dan akar atau cabang kayu apung juga tampaknya diapresiasi.

Kondisi Air

Suhu: 20 – 26 °C

pH: 5,0 – 8,0; galur komersial cenderung mudah beradaptasi, tetapi kondisi asam hingga netral direkomendasikan untuk stok liar.

Hardness:

18 – 357 ppm. Ikan liar akan melakukan yang terbaik menuju ujung bawah kisaran ini.

Diet:

Mungkin pemakan omnivora terutama pada invertebrata air, serta sejumlah kecil bahan tanaman dan detritus organik di alam.

Di akuarium, ikan ini mudah diberi makan tetapi kondisi dan warna terbaik menawarkan makanan biasa berupa makanan kecil hidup dan beku seperti larva chironomid (cacing darah), Daphnia, dan Artemia, bersama serpihan dan butiran kering berkualitas baik, setidaknya beberapa di antaranya harus termasuk konten tanaman tambahan.

Perilaku dan Kompatibilitas

Spesies ini terkenal agresif dengan reputasi menggigit sirip ikan lain, meskipun perilaku ini tampaknya hanya terlihat ketika jumlah yang dibeli tidak mencukupi atau ruang terbatas.

Konon, itu relatif riuh dan tidak menjadi pendamping yang ideal untuk spesies pemalu, bergerak lambat, atau bersirip panjang seperti banyak livebearer, cichlid, dan anabantoid.

Ikan kuat yang menghuni biotop serupa di alam, terutama dengan ukuran yang sebanding, cyprinids pelagis mungkin merupakan pilihan terbaik tetapi pilihan lain termasuk balitorid, cobitid, dan loach nemacheilid serta cyprinids bentik seperti spesies Crossocheilus atau Garra. Jika geografi tidak menjadi masalah, banyak ikan pelangi dan tetra juga cocok, tetapi pastikan untuk meneliti pilihan Anda secara menyeluruh sebelum membeli.

Ini adalah spesies suka berteman membentuk hierarki longgar, dengan laki-laki saingan terus berjuang satu sama lain untuk perhatian perempuan dan posisi hierarkis dalam kelompok.

Sekelompok setidaknya 8-10 spesimen harus dianggap sebagai pembelian minimum karena ini meningkatkan kemungkinan ikan akan terganggu oleh satu sama lain daripada teman tangki mereka dan akan menghasilkan tampilan yang lebih alami. Jantan juga akan menunjukkan warna yang lebih baik di hadapan saingan sejenis.

Ikan Sumatera juga suka memakan kutu ikan koi.

Benarkah Ikan Hias Sumatera Sebagai Pembasmi Kutu Ikan ?

Dimorfisme Seksual

Laki-laki dewasa cenderung lebih kecil, lebih ramping, dan memiliki pola warna yang lebih intens daripada perempuan.

Reproduksi

Seperti kebanyakan cyprinids kecil Puntigrus spp. adalah pemijahan bebas hamburan telur yang tidak menunjukkan perawatan orang tua.

Ketika dalam kondisi baik mereka akan sering bertelur, dan di akuarium yang matang ada kemungkinan bahwa sejumlah kecil benih mulai muncul tanpa intervensi. Namun, jika Anda ingin memaksimalkan hasil, diperlukan pendekatan yang lebih terkontrol.

Kelompok dewasa dapat dikondisikan bersama tetapi akuarium tambahan harus disiapkan dan diisi dengan air matang. Ini harus remang-remang dan alasnya ditutupi dengan semacam jaring yang cukup besar sehingga telur bisa jatuh, tetapi cukup kecil sehingga orang dewasa tidak bisa mencapainya. Anyaman jenis ‘rumput’ plastik yang tersedia secara luas juga dapat digunakan dan berfungsi dengan baik, seperti halnya lapisan kelereng kaca. Atau, mengisi sebagian besar tangki dengan tanaman berdaun halus seperti Taxiphyllum spp. atau pel pemijahan juga dapat mengembalikan hasil yang layak.

Air itu sendiri harus sedikit asam hingga pH netral dengan suhu menuju ujung atas kisaran yang disarankan di atas, dan filter spons bertenaga udara atau batu udara juga harus disertakan untuk menyediakan oksigenasi dan pergerakan air.

Ketika betina muncul gravid satu atau dua pasang kemudian dapat diperkenalkan, dan pemijahan harus dilakukan keesokan paginya. Pilihan kedua adalah menelurkan ikan dalam kelompok dengan setengah lusin spesimen dari setiap jenis kelamin menjadi jumlah yang baik, meskipun akuarium yang lebih besar mungkin diperlukan.

Dalam kedua situasi tersebut, orang dewasa harus dikeluarkan setelah pemijahan. Telur akan menetas dalam 24-48 jam dengan benih berenang bebas sekitar 24 jam kemudian. Mereka harus diberi makanan kelas infusoria selama beberapa hari pertama sampai cukup besar untuk menerima microworm, Artemia nauplii, atau sejenisnya.

Catatan

P. tetrazona secara tradisional dianggap sebagai salah satu spesies yang paling banyak tersedia di perdagangan akuarium. Namun, contoh liar jarang diperdagangkan, dan ada kebingungan yang berkelanjutan mengenai identitas duri harimau ‘akuarium’ yang diproduksi secara komersial.

Sejumlah galur hias yang dibiakkan secara selektif tersedia. Varian albino, ‘hijau’ (alias ‘lumut’), dan ’emas’ (leucistic) sangat populer, tetapi ada juga jenis ‘platinum’, ‘blushing’, ‘marmer hitam’, dan ‘merah karang’. Ini tidak memiliki persyaratan tambahan dan perawatan seperti dijelaskan di atas.

Sayangnya, banyak ikan yang diperdagangkan saat ini secara genetik lemah, rentan terhadap penyakit, atau mengalami cacat fisik karena perkawinan sedarah yang berlebihan. Spesies ini juga telah mengalami praktik kematian buatan yang menjijikkan, proses yang kejam dan tidak diragukan lagi menyakitkan yang melibatkan penyuntikan ikan berulang kali dengan pewarna berwarna.

P. tetrazona dibedakan dari congeners dengan kombinasi karakter berikut: gurat sisi tidak lengkap; 12 sisik melingkar; 19-21+2 sisik di baris samping; sirip punggung sebagian besar berwarna hitam dengan tepi luar yang lebih pucat; sirip perut hitam di tengah, hialin di pangkal dan ujung; batang tubuh gelap relatif lebar, menutupi hingga 2,5 sisik.

Genus Puntigrus dimunculkan oleh Kottelat (2013) untuk mengakomodasi sekelompok spesies yang sebelumnya disebut sebagai ‘kelompok Puntius tetrazona’. Anggota lainnya adalah P. anchisporus, P. navjotsodhii, P. pulcher, dan P. partipentazona, di mana tiga yang pertama berasal dari Kalimantan bagian barat, tengah, dan timur, dan yang terakhir berasal dari Indocina.

Kumpulan ini didiagnosis dengan memiliki pola warna unik yang terdiri dari 4 garis hitam pada tubuh pucat, dan pigmentasi hitam pada setidaknya setengah bagian dasar sirip punggung. Batang tubuh paling depan melewati mata, yang kedua berada di depan dasar sirip perut, yang ketiga berada di atas sirip dubur dan berlanjut ke atasnya, dan yang paling belakang berada di dasar sirip ekor.

Kombinasi karakter berikut juga membantu dalam identifikasi, meskipun secara individual mereka tidak unik untuk genus: body rhomboid, deep; sirip punggung sederhana terakhir bergerigi ke belakang; sungut rostral tidak ada; sungut rahang atas hadir; bibir halus dan tipis, alur postlabial terputus di medial; gurat sisi lengkap atau tidak lengkap; 18–23 sisik gurat sisi; 9½–10½ [5½/1/3–4½] baris sisik antara pangkal sirip punggung dan garis tengah perut di depan dasar sirip perut; 12–14 baris sisik melingkar; 8–9 penggaruk pada lengkungan insang pertama.

Genus Puntius sebelumnya dipandang sebagai tangkapan polifiletik yang mengandung lebih dari 100 spesies, tetapi situasi ini sebagian besar telah teratasi sejak pergantian abad. Puntigrus tetrazona disebut sebagai Puntius tetrazona, Systomus tetrazona, atau Capoeta tetrazona dalam literatur lama.

Baca Juga Yang Ini...

Maanfish – Anglefish – Pterophyllum scalare

Daftar Isi1 Angelfish2 Makanan3 Jenis Kelamin4 Klasifikasi5 Jenis Maanfish6 Jenis Maanfish yang langka Maanfish – …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *